Metaverse: Konsep Metaverse Sudah Ada Sejak Lama, Banyak Perusahaan Teknologi Incar Dunia Virtual

Istilah Metaverse menjadi misteri yang diperbincangkan masyarakat. Metaverse adalah kombinasi dari beberapa elemen teknologi, termasuk virtual reality, augmented reality, dan video, di mana pengguna dapat hidup dan menjelajah di dunia digital. Pengguna Metaverse dapat bekerja, bermain, dan tetap terhubung dengan teman teman melalui segala hal, bahkan dapat melakukan perjalanan virtual keliling dunia.

Sederhananya, Metaverse adalah dunia digital yang dapat diakses menggunakan teknologi VR. Saat ini, dunia Metaverse memang belum ada, namun proyek pembuatannya sudah mulai berjalan. Dikutip dari , Mark Zuckerberg, CEO Meta (sebelumnya Facebook), memperkirakan perlu waktu lima hingga 10 tahun sebelum fitur utama Metaverse menjadi arus utama.

Lalu, apa bukti akan adanya Metaverse? Raksasa teknologi yang sebelumnya dikenal sebagai Facebook telah melakukan investasi signifikan dalam realitas virtual. Meta juga mengakuisisi Oculus pada 2014.

Meta membayangkan dunia virtual di mana avatar digital terhubung melalui pekerjaan, perjalanan, atau hiburan menggunakan teknologi VR. Zuckerberg optimisti terhadap Metaverse dan percaya hal itu bisa menggantikan internet saat ini. "Platform dan media berikutnya akan menjadi lebih imersif dan mewujudkan internet di mana seseorang berada dalam pengalaman, tidak hanya melihatnya. Kami menyebutnya Metaverse," kata CEO Meta, Mark Zuckerberg, bulan lalu, setelah mengungkapkan rebranding perusahaan.

Perusahaan raksasa perangkat lunak ini sudah menggunakan hologram dan sedang mengembangkan aplikasi mixed and extended reality (XR) dengan platform Microsoft Mesh nya. Platform ini dapat menggabungkan dunia nyata dengan augmented reality dan virtual reality. Awal Januari 2022, Microsoft memamerkan rencananya untuk menghadirkan realitas campuran termasuk hologram dan avatar virtual ke Microsoft Teams pada tahun 2022.

Mereka juga mengerjakan proyek untuk tahun depan, yaitu menciptakan ruang virtual 3D yang dapat dijelajahi untuk ritel dan tempat kerja. Angkatan Darat AS saat ini bekerja dengan Microsoft untuk menggunakan headset augmented reality Hololens 2 bagi tentara untuk berlatih, berlatih, dan bertarung. Selain itu, Xbox Live juga telah menghubungkan jutaan pemain video game di seluruh dunia.

Tim Sweeney, CEO perusahaan yang mengembangkan Fortnite, mengatakan, "Bukan rahasia lagi bahwa Epic berinvestasi dalam membangun Metaverse." Ia mengembangkan manusia digital fotorealistik dengan MetaHuman Creator nya, yang dapat membantu menyesuaikan doppelganger digital seseorang di game dunia, secara terbuka di masa mendatang. Roblox adalah platform yang didirikan pada tahun 2004.

Paltform ini menampung sejumlah game buatan pengguna, termasuk penawaran permainan peran seperti Bloxburg dan Brookhaven. Pengguna Roblox dapat membangun rumah, bekerja, dan bermain skenario. Roblox sekarang bernilai lebih dari $45 miliar setelah go public tahun ini.

Pada hari IPO di bulan Maret, pendiri dan CEO Roblox, David Baszucki, mentweet ucapan terima kasih kepada semua yang membantu membawa platform "satu langkah lebih dekat untuk memenuhi visi kami tentang #Metaverse." Sejak itu, Roblox telah bekerja sama dengan perusahaan sepatu skateboard Vans untuk menciptakan Vans World. Vans World adalah sebuah taman skateboard virtual di mana pemain dapat berdandan dengan perlengkapan Vans yang baru dan membuka Gucci Garden yang terbatas.

Dalam dunia virtual itu seseorang dapat mencoba dan membeli pakaian dan aksesori untuk diri virtual mereka. Minecraft adalah perwujudan dunia maya yang dimiliki oleh Microsoft. Minecraft pada dasarnya setara dengan Lego digital, di mana pemain dapat membuat karakter digital mereka sendiri dan membangun apapun yang mereka inginkan.

Pada Agustus, Minecraft memiliki lebih dari 140 juta pengguna aktif bulanan. Selama pandemi, popularitasnya meledak di kalangan anak anak yang harus lebih bergantung pada koneksi virtual. Beberapa perusahaan yang kurang dikenal telah meluncurkan dunia online mereka sendiri.

Dunia fantasi online Second Life, didirikan pada tahun 2003, berada dalam dekade kedua sebagai realitas alternatif. Contoh di atas adalah gambaran sederhana Metaverse. Secara sederhana, Metaverse merupakan 'Bumi kedua' di mana orang orang yang masuk pertama di Metaverse dapat membangun apapun.

Mereka nantinya dapat berinvestasi dalam dunia Metaverse dan beraktivitas seperti di dunia nyata. Selain itu, pengguna Metaverse juga dapat membangun bisnis mereka serta mendapatkan keuntungan. Setiap pengguna nantinya akan menggunakan avatar, sebagai representasi diri di Metaverse.

Dikutip dari , dalam praktik dunia virtual ini, Metaverse akan ada ketika pengguna dapat memasuki pusat perbelanjaan virtual yang dapat didatangi oleh banyak orang. Di ruang virtual, mereka dapat membeli item digital yang unik, dan kemudian menjual item digital yang sama beberapa minggu kemudian di dalamnya. Contoh Metaverse juga dapat dilihat di film Ready Player One.

Metaverse akan didorong oleh beragam bentuk teknologi seperti infrastruktur cloud, perangkat lunak, platform, aplikasi, konten buatan pengguna, dan perangkat keras. Selain persyaratan teknis, metaverse akan mencakup berbagai pengalaman pengguna yang tidak terbatas. Pengalaman tersebut tidak terbatas pada, hiburan, permainan, perdagangan, interaksi sosial, pendidikan, dan penelitian.

Contoh lain konsep Metaverse yaitu Decentraland, sebuah dunia yang sepenuhnya terdesentralisasi yang tidak memiliki kepemimpinan pusat. Dunia ini didasarkan pada blockchain Ethereum, dan dikendalikan oleh organisasi otonom yang terdesentralisasi. Melalui organisasi dan pemungutan suara ini, pemain dapat mengontrol kebijakan yang menentukan bagaimana dunia berperilaku.

Decentraland juga memiliki mata uang terdesentralisasi, MANA, yang dapat ditukar dengan mata uang kripto lainnya. Di masa depan, Decentraland bisa menjadi salah satu dari banyak dunia terdesentralisasi yang membentuk sebagian dari metaverse. Mereka mungkin akan menggunakan aset digital.

Kemudian, mata uang mengalir di antara mereka dengan cara yang sama seperti di dunia nyata. Meskipun tidak ada yang akan memiliki metaverse itu sendiri, pasti akan ada banyak pemain penting di ruang angkasa. Mereka yang berperan besar dalam penciptaan dunia Metaverse, seperti perusahaan Meta, Microsoft, Unity, Epic Games, Roblox, dan lainnya.

Itulah sebabnya mereka menggelontorkan miliaran dolar untuk mewujudkan impian fiksi ilmiah tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Previous post Hari Ini, Pihak Gaga Muhammad Serahkan Memori Banding ke Pengadilan, Bakal Dihadiri Sang Ibu
Next post RAMALAN ZODIAK Kesehatan Besok Minggu, 13 Februari 2022: Cancer Sakit Perut, Kondisi Aquarius Baik